- Advertisement -spot_img
BerandaEKONOMIPromosikan Pariwisata Melalui Konten Film di Netflix

Promosikan Pariwisata Melalui Konten Film di Netflix

- Advertisement -spot_img
foto:kemenparekraf

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) berkolaborasi dengan Netflix. Upaya itu untuk mempromosikan pariwisata melalui konten dan mengembangkan film di Indonesia.

Kerja sama mencakup pembuatan ragam konten yang mengangkat potensi pariwisata dan ekonomi kreatif Indonesia. Mulai dari destinasi pariwisata, kuliner, produk ekonomi kreatif dari berbagai wilayah di Indonesia, serta cerita-cerita lokal yang autentik yang akan membuka jendela dunia untuk Indonesia.

Menparekraf/Kabaparekraf Sandiaga Uno mengapresiasi terjalinnya kerjasama tersebut. Ia berharap kerja sama ini tidak hanya mempromosikan pariwisata Indonesia dalam semangat kolaborasi tapi juga mengangkat sektor ekonomi kreatif khususnya subsektor film.

Sebab dua sektor ini, pariwisata dan ekonomi kreatif berpotensi mendorong target penciptaan 1,1 juta lapangan kerja baru di tahun ini dan 4,4 juta lapangan kerja baru di tahun 2024.

“Saya berharap kerja sama ini juga akan jadi satu momentum kita untuk mempercepat pemulihan dan kebangkitan yang lebih kuat,” kata Sandi dalam siaran pers kemenparekraf.

Dalam kerja sama ini Netflix secara resmi merilis video promosi untuk kampanye Wonderful Indonesia. Video promosi tersebut berisi kompilasi klip dari berbagai konten orisinal Netflix yang menayangkan pemandangan destinasi pariwisata, kuliner, dan produk ekonomi kreatif dari berbagai wilayah di Indonesia.

Pada tahun mendatang, kampanye Wonderful Indonesia ini juga akan dilanjutkan dengan kegiatan aktivasi dan konten daring lainnya guna mendorong minat internasional dan domestik untuk kembali berkunjung ke Indonesia.

Kerja sama ini juga diluncurkan tepat setelah pengumuman terbaru dari Netflix terkait sederet film dan serial Indonesia yang akan datang di Netflix, yang diharapkan dapat meningkatkan industri kreatif lebih baik lagi.

Sejumlah tayangan terbaru tersebut adalah film aksi komedi pertama Timo Tjahjanto, The Big 4, serial drama Gadis Kretek dari produser Shanty Harmayn serta sutradara Kamila Andini dan Ifa Isfansyah, serial sci-fi thriller Nightmares and Daydreams dari sutradara Joko Anwar, film coming-of-age berjudul Dear David dari sutradara Lucky Kuswandi, komedi situasi unik Klub Kecanduan Mantan karya Salman Aristo.  Hari Ini Akan Kita Ceritakan Nanti dari sutradara Angga Dwimas Sasongko, serial Komedi Kacau dari penulis-sutradara Raditya Dika, dan sebuah proyek seru dari penulis-sutradara Ernest Prakasa.

Menparekraf Sandiaga berharap ke depan ada lebih banyak cerita-cerita lokal yang diangkat sehingga akan secara efektif mengangkat pariwisata Indonesia.

Kekuatan film sebagai sarana promosi pariwisata tanah air terbukti efektif seperti film Laskar Pelangi yang mengangkat citra pariwisata Belitung,  Eat, Pray, Love yang mengangkat citra pariwisata Bali, dan masih banyak lagi lainnya.

Kita harapkan akan lebih banyak lagi nanti yang bisa kita kolaborasikan baik kebijakan yang akan mendorong kesempatan konten Indonesia lebih mampu untuk ditampilkan di Netflix yang menjangkau 220 juta members di 190 negara,” katanya.

Melalui kerja sama ini Menparekraf Sandiaga berharap dapat tersaji data yang bisa dijadikan acuan termasuk konten-konten potensial yang bisa dikembangkan dan disajikan ke masyarakat luas. Tidak hanya lokal tapi global.

“Data driven policies, data-data yang relevan dengan industri sehingga kami dapat terus berinovasi, beradaptasi, dan berkolaborasi. Ini adalah era VUCA, kami perlu bekerja dengan perusahaan seperti Netflix dan mengarahkan ulang tujuan kami untuk sepenuhnya menjadi digital. Saya akan membuat industri ini memberikan dampak kualitas yang lebih baik bagi penghidupan orang-orang secara inklusif dan yang pasti keberlanjutan,” ujarnya.

Wakil Presiden Kebijakan Publik Global Netflix, Dean Garfield, di kesempatan yang sama mengatakan pihaknya optimistis kolaborasi dengan Kemenparekraf akan membawa banyak manfaat.

Ia berharap bisa menghadirkan lebih banyak lagi cerita orisinal Indonesia kepada penonton di dunia internasional.

” Kita tahu bahwa beberapa storytellers terbaik dunia ada di Indonesia. Kita tahu beberapa tempat terindah di dunia ada di Indonesia. Jadi ini adalah kesempatan untuk menampilkan keduanya. Ini juga merupakan kesempatan bagi kami untuk membangun beberapa kemitraan yang kami miliki di sini,” kata Dean Garfield.

Dijelasknya, Netflix sebelumnya juga telah berkolaborasi dengan stakeholders perfilman tanah air seperti menghadirkan workshop tentang pengembangan cerita pada pekan lalu.

“Ada tujuh cerita baru yang akan kami filmkan dan diproduksi di sini. Dan ini kesempatan untuk memperkuat komitmen kami dan momen untuk menunjukkan betapa indahnya Asia. Bagaimana Netflix dapat mendukung industri kreatif Indonesia untuk berkembang secara global,” katanya.

Selain itu, kerja sama tersebut ditandai dengan penandatanganan nota kesepahaman yang dilakukan Plt. Deputi Bidang Pemasaran yang juga Sekretaris Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Sekretaris Utama Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Ni Wayan Giri Adnyani dengan Direktur Kebijakan Publik Asia Tenggara Netflix Ruben Hattari di Jakarta (6/9) lalu.

 

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
Tetap Terhubung
16,985FansSuka
2,458PengikutMengikuti
61,453PelangganBerlangganan
Harus Baca
- Advertisement -spot_img
Artikel terkait
- Advertisement -spot_img