- Advertisement -spot_img
BerandaEKONOMIMendag Zulkifli Hasan: Ekspor Produk Alas Kaki Indonesia Perkuat Rantai Pasok dan...

Mendag Zulkifli Hasan: Ekspor Produk Alas Kaki Indonesia Perkuat Rantai Pasok dan Industri Padat Karya

- Advertisement -spot_img

foto humas Kemendag 

indoposnews.id – Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan melepas ekspor produk alas kaki produksi PT Pratama Abadi Industri secara simbolis dengan merek dagang Nike senilai USD 211 ribu dengan tujuan Belanda.

Pelepasan ekspor ini adalah kontainer ke-99 di tahun 2022. Menurut Mendag Zulkifli Hasan, ekspor produk alas kaki Indonesia dapat memperkuat rantai pasok dan industri padat karya.

Pelepasan ekspor berlangsung hari ini, Selasa (13/9/2022) di Serpong, Tangerang Selatan, Banten.

foto humas Kemendag

Turut hadir dalam acara ini pemilik PT Pratama Abadi, Seo Yeong Yul; Presiden Direktur Nike Indonesia, Joseph Warren dan jajarannya, Wakil Walikota Tangerang Selatan, Pilar Saga Ichsan; serta perwakilan Kantor Bea Cukai.

Turut mendampingi Mendag Zulkifli Hasan yaitu Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Didi Sumedi dan Plt. Dirjen Perdagangan Luar Negeri Veri Anggrijono.

foto humas Kemendag

“Pelepasan ekspor ini dapat menopang penguatan rantai pasok global produk alas kaki dunia dan industri padat karya,” ujar Mendag Zulkifli Hasan.

“Pelepasan ekspor ini juga menjadi momentum perluasan pasar ekspor produk Indonesia. Serta sebagai penggerak roda perekonomian Indonesia di masa pemulihan pascapandemi,” imbuhnya.

PT Pratama Abadi Industri merupakan satu dari 39 perusahaan manufaktur/pabrik rekanan dari merek internasional alas kaki yang memiliki jaringan rantai pasok global industri alas kaki, pakaian, dan peralatan olahraga, yakni Nike Indonesia.

Mendag Zulkifli Hasan menyampaikan, pada 2021 Indonesia berada di urutan ke-6 sebagai negara eksportir produk alas kaki terbesar, dengan pangsa pasar sebesar 3,88 persen.

foto humas Kemendag 

Pada periode lima tahun terakhir (2017—2021), nilai ekspor alas kaki Indonesia ke dunia menunjukkan tren yang positif sebesar 4 persen.

Ekspor alas kaki Indonesia pada 2021 tercatat sebesar USD 6,16 miliar atau tumbuh secara signifikan sebesar 28,76 persen dibandingkan tahun 2020. Ekspor alas kaki Indonesia di tahun 2021 juga melampaui nilai ekspor pada tahun 2019 sebelum pandemi Covid-19 sebesar USD 4,40 miliar.

Sejumlah perusahaan alas kaki juga tengah meningkatkan kapasitas produksi mereka di Indonesia seiring permintaan ekspor yang naik,” jelas Mendag Zulkifli Hasan.

Tren nilai ekspor alas kaki Indonesia ke lima negara tujuan utama tumbuh cukup pesat yakni Amerika Serikat naik 50,8 persen, Belgia (66,1 persen), RRT (6,9 persen), Jerman (55,3 persen), Jepang (18,4 persen).

“Hal ini menunjukkan kinerja ekspor alas kaki Indonesia ke dunia terus mengalami peningkatan nilai dan mampu memanfaatkan peluang pasar dunia,” ungkap Mendag Zulkifli Hasan.

Sementara itu, Belanda merupakan negara tujuan ekspor urutan ke-8 dengan nilai ekspor pada 2021 sebesar USD 152 juta. Pada Januari─Juni 2022, nilai ekspor alas kaki Indonesia ke Belanda mencapai USD 99,04 juta. Meningkat 29,65 persen dari nilai di periode yang sama tahun sebelumnya yaitu USD 76,42 juta.

“Saya memahami bahwa bea masuk produk alas kaki di negara-negara Uni Eropa masih cukup tinggi. Sehingga daya saing produk Indonesia masih perlu ditingkatkan dibanding negara-negara penghasil lainnya yang memiliki persetujuan perdagangan bebas (FTA),” ujar Mendag Zulkifli Hasan.

“Oleh sebab itu, saya telah meminta agar perundingan dagang antara Indonesia dengan Uni Eropa (IEU-CEPA) yang saat ini masih berjalan dapat diselesaikan dengan segera,” imbuhnya.

Mendag Zulkifli Hasan juga menyampaikan apresiasinya kepada PT Pratama Abadi Industri beserta jajarannya yang terus mendorong peningkatan ekspor alas kaki Indonesia.

Ekspor yang dilakukan Nike Indonesia bukan hanya memberi keuntungan bagi produk domestik bruto (PDB). Tetapi juga telah menyerap lebih dari puluhan ribu tenaga kerja di Indonesia.

“Untuk itu, Kementerian Perdagangan terus mendukung PT Pratama Abadi Industri dalam meningkatkan ekspornya serta perusahaan-perusahaan padat karya lainnya yang menyerap tenaga kerja sekaligus berorientasi ekspor,” tegas Mendag Zulkifli Hasan.

foto humas Kemendag

Mendag Zulkifli Hasan juga mengapresiasi pemerintah daerah yang telah mendukung perusahaan berorientasi ekspor.

“Pemulihan ekonomi Indonesia pascapandemi memerlukan sinergi yang kuat dari seluruh pemangku kepentingan. Mulai dari pemerintah pusat, pemerintah daerah, serta pelaku usaha,” pungkas Mendag.

Seo Yeoung Yul menyampaikan, PT Pratama Abadi Industri sudah 33 tahun berdiri di Tangerang Selatan sebagai pelaku industri padat karya dan berorientasi ekspor.

PT Pratama Abadi Industri kini memiliki empat pabrik dengan tiga cabang lain berlokasi di Sukabumi, Brebes, dan Garut dengan total karyawan lebih dari 40 ribu karyawan dengan kapasitas produksi 3,6 juta pasang sepatu per bulan dan nilai ekspor mencapai USD 550 juta di tahun 2021.

“Berkat dukungan pemerintah dan dukungan dari Nike, perusahaan kami dapat bertahan dalam situasi pandemi saat ini. Kami mohon dukungan penuh pemerintah dengan kebijakan yang dapat mengembangkan industri padat karya sehingga kami terus dapat membuka lapangan pekerjaan,” ujarnya.

Sementara Warren mengungkapkan, pengiriman ekspor ini merupakan yang ke-99 di tahun ini dengan total ekspor dari awal tahun 2022 hingga saat ini ini mencapai USD 12,8 juta.

Nike telah berada di lndonesia selama lebih dari 30 tahun dan telah mengekspor alas kaki, pakaian, dan peralatan olahraga dari 39 pabrik rekanan Nike di seluruh lndonesia.

Tahun lalu, Nike Indonesia mengekspor lebih dari 200 juta pasang sepatu dengan nilai ekspor mencapai USD 700 juta. Tujuan utama ekspor produk Nike Indonesia. Yaitu Amerika, Eropa, dan Tiongkok.

Nike Indonesia juga akan terus mendukung perluasan akses pasar bagi produk-produk buatan Indonesia.

Ekspor kali ini sangat berarti karena dilakukan di tengah ketidakpastian ekonomi global. Saat ini menjaga pasar produk-produk Indonesia di luar negeri merupakan suatu tantangan tersendiri.

“Untuk itu, kami minta dukungan Kementerian Perdagangan untuk memperluas pasar-pasar baru untuk produk alas kaki dan pakaian. Kami percaya Indonesia dapat terus membangun potensi produksinya untuk menjadi produsen alas kaki dunia,” ujarnya.

Sementara itu, Pilar menyampaikan rasa bangganya akan capaian PT Pratama Abadi Industri. Ia berharap, PT Pratama Abadi Industri dapat terus berkembang untuk meningkatkan ekspornya.

“Diharapkan ekspor PT Pratama Abadi Industri dapat turut mendongkrak ekonomi nasional, khususnya di wilayah Tangerang Selatan. Sehingga para pekerja dan karyawan pabrik masih bisa terus bekerja,” pungkasnya. (rls)

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
Tetap Terhubung
16,985FansSuka
2,458PengikutMengikuti
61,453PelangganBerlangganan
Harus Baca
- Advertisement -spot_img
Artikel terkait
- Advertisement -spot_img