- Advertisement -spot_img
BerandaMEGAPOLITANAnggaran Rp 29 Triliun untuk Pembangunan Kota Tangerang Dinilai Memprihatinkan

Anggaran Rp 29 Triliun untuk Pembangunan Kota Tangerang Dinilai Memprihatinkan

- Advertisement -spot_img

TANGERANG – Sejumlah aktivis menyuarakan aspirasinya di Gedung DPRD Kota Tangerang pada Rabu (5/10/2022). Mereka yang tergabung dalam Tim 11 ini mendatangi gedung wakil rakyat untuk mendorong terbentuknya Perda Pemajuan Kebudayaan demi masa depan Kota Tangerang.

Adib Miftahul bagian dari Tim 11 menilai Perda ini harus segera dibentuk, jika tidak proses pembangunan di Kota Tangerang hilang arah.

Seperti yang terjadi saat ini l, selama pemerintahan Arief R. Wismansyah – Sachrudin. Mereka yang sudah memimpin selama 2 periode tersebut dinilai gagal dalam pembangunan Kota Tangerang. Bahkan disebut memprihatinkan dengan pekerjaan pembangunan yang sudah ada selama ini.

“Ada 2 perspektif yang gagal dimaknai. Anggaran Rp. 29 triliun dari tahun 2014 sudah jadi apa dalam pembangunan Kota Tangerang ini?” ujar Adib yang juga merupakan akademisi itu.

Menurutnya kalau paradigmanya budaya hanya acara, tidak akan maju. Harus mengubah menjadi budaya non fisik atau perilaku.

“Budaya yang dimaksud adalah segala sendi kebudayaan. Menyangkut pembangunan infrastruktur, jangan sampai hanya sekadar ada kegiatan. Menjadi trigger landasan untuk mengukur indeks pembangunan masyarakat,” ucapnya.

Seperti diketahui selama pemerintahan Arief R. Wismansyah Pemkot Tangerang kerap menggelar banyak festival. Seperti Festival Cisadane, Festival Al Azhom, Festival Budaya dan lain sebagainya. Namun menurut Tim 11 kegiatan tersebut hanya sekadar seremoni belaka tanpa adanya arah yang jelas.

“Kalau paradigma kita tidak ubah, budaya harus sebagai penggerak pada perilaku Akhlakul Karimah. Bagaimana budaya menjadi penggerak ekonomi kreatif. Bagaimana budaya menjadi tolak ukur ketepatan penggunaan APBD,” kata Adib.

Mukafi Solihin yang juga tergabung dalam Tim 11 mengaku sedih dan terenyuh dengan pembangunan di Kota Tangerang. Terlebih jembatan yang berada di depan Stadion Benteng Reborn. Bangunan tersebut kerap disebut Jembatan Teletabis karena bentuknya menyerupai bukit yang menggelembung.

“Belum melihat keterkaitan pembangunan antar bidang dan divisi. Contoh sederhana taman yang tidak ramah difable dan Jembatan Teletabis itu. Ada 10 pokok kebudayaan bisa menjadi acuan dasar pembangunan. Ruang kebudayaan susah diakses dan bagaimana mendekatkan fasilitas itu dengan masyarakat,” ungkap pria yang akrab disapa Miing ini.

Seniman Edi Bonetski pun turut meluapkan kegelisahannya. Bahkan dirinya terlihat emosional begitu menyuarakan aspirasinya ini.

“Kita harus sadar bahwa melahirkan seniman sangat sulit. Kami melihat tidak ada kebaikan dalam berkesenian di Kota Tangerang. Minimal Perda Kebudayaan mengawal semangat kebudayaan,” tutur Edi tampak kedua bola matanya berkaca-kaca.

Edi menegaskan Pemkot Tangerang seharusnya tidak hanya membangun fisik tapi juga mental. Gedung Kesenian yang dibangun Arief R. Wismansyah di bilangan Moderland mati suri.

“Ini tidak dijaga oleh festival yang hanya seremoni. Pemerintah Daerah seharusnya merawat orang-orang yang ikhlas melakukan pelestarian kebudayaan,” paparnya.

Selain itu Kabag Humas Tim 11 Ukon Furkon Sukanda membenarkan adanya pertemuan jumlah aktivis tersebut. Menyampaikan aspirasinya di kepada wakil rakyat untuk mendorong terbentuknya Perda Pemajuan Kebudayaan demi masa depan Kota Tangerang.(kon)

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
Tetap Terhubung
16,985FansSuka
2,458PengikutMengikuti
61,453PelangganBerlangganan
Harus Baca
- Advertisement -spot_img
Artikel terkait
- Advertisement -spot_img